Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Tanggal 31 Ogos 2009 8:47 AM

1 Message Received: Thanx coz take care of me...I love u...

SMS yang diterima pada tengahari 7 Ramadhan ini benar-benar membuatkan ana sebak. Alhamdulillah, Razi dibenarkan pulang ke rumah selepas 3 minggu berada di hospital. Selepas solat Jumaat, abah, Esan dan ana pergi ke hospital untuk membawa Razi pulang ke rumah. Mak yang menjaga Razi pada malam itu berkata bahawa ramai nurse yang mengusik Razi lantaran baru kelihatan senyuman di wajahnya. Razi yang dilabelkan manja di wad menjadi bahan usikan kerana 3 minggu itu telah berlalu tanpa senyuman dan kata-kata. Dia lebih banyak berdiam diri namun di akhir minggu ketiga inilah baru dia banyak bertanya soalan. Mungkin semangatnya telah ada bagi mengharungi hari-hari mendatang.

Syukur, 7 Ramadhan itu dapat kami berbuka bersama keluarga. Seronok melihat Razi yang turut sama makan dengan penuh berselera. Cuma agak banyak pantang yang harus diikuti lantaran kakinya masih disimen dan jahitan yang belum dibuka. September ini ada 4 temujanji yang perlu dihadiri bagi memastikan Razi benar-benar sihat seperti sediakala. Temujanji tersebut bagi membuka jahitan di kepalanya, memastikan matanya pulih sepenuhnya di samping imbasan x-ray untuk bahagian muka.


Sebagai seorang kakak, ana bangga dengan Razi. Alhamdulillah, dia cukup bersabar dengan apa yang telah terjadi. Dengan segala kesulitan untuk bergerak dan melakukan semua perkara yang diingini, dia tegar berhadapan dengan kekangan diri. Tahniah Razi! Razi mampu mengharungi ujian ini dengan penuh kesabaran dan ketabahan. Sekiranya 3 minggu yang lalu itu dapat Razi harungi dengan kesabaran, bersabarlah untuk sedikit masa lagi. Ingatlah firman Allah dalam ayat 6 Surah Alam Nasyrah, ”Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” Selain kalamullah Al-Quran, buku La Tahzan yang dibaca sangat membantu menyejukkan jiwa. Bait kata yang indah, memuhasabahkan diri untuk tunduk pada keesaanNya.
Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya....” Surah Ibrahim: 34.


Di ruang yang terhad ini, ingin ana ucapkan terima kasih yang tidak terhingga atas doa sahabat-sahabat yang setia bersama. Syukron jazilan. Hanya Allah Maha Mengetahui segala hikmah di sebalik susur galur kehidupan kita. Semoga Allah memberkati kita semua, apatah lagi di bulan Ramadhan yang penuh rahmat ini. Esok sudah 11 Ramadhan 1430H. Pada 12 Ramadhan 1430H, faqir ilallah ini sudah menjangkau umur 24 tahun mengikut kalendar Islam. Kata ucapan mak pada hari lahir ana dahulu, ‘Umur hanyalah angka, laluilah setiap detik dengan penuh kesyukuran, selamat hari lahir ke-23, semoga sukses untuk selamanya.


Sebelum mengakhiri post ini, selamat menyambut kemerdekaan Malaysia yang ke-52. Malaysiaku gemilang, sayangnya banyak rencah yang tidak enak dengan pelbagai isu yang berlegar-legar di ruang berita. Teks doa yang dibaca oleh Imam pada solat hajat malam tadi begitu panjang, tulus ikhlas mendoakan kesejahteraan kita, rakyat Malaysia yang tidak lekang dihimpit pelbagai masalah. Masalah kegawatan, harga bahan makanan yang meningkat, perpaduan rakyat dengan isu kepala lembu, tidak termasuk perbicaraan kes kematian Teoh Beng Hock serta kes rasuah. Kalut, kalut...