Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Melodi Hati 12:18 PM


Ke arah mana halanya, bagi insan yang terleka
Mengejar nikmat dunia, bagaikan hidup selamanya
Tak peduli dosa noda, seksa azab neraka
Hidup jauh dari rahmat-Nya.


Terpedaya pada dunia, pentas ciptaan manusia
Terlupa pada segala, mengikut nafsu semata

Membiar syaitan beraja, di hati dan juga jiwa
Mengejar dunia penuh debu dosa.

Remembering those story about abortion and leaving the babies that appears in newspaper everyday? Remembering the big story about killing, raped, and corruption? Not only the way of life that far from Allah and Islam, but also the lifestyle that not appropriate with Rasulullah’s akhlak.

Telah ku mungkiri janjiku lagi, walau seribu kali
Ku ulang sendiri, aku takkan tempuh lagi

Apakah Kau terima cintaku lagi, setelah ku berpaling

Dari pandangan-Mu, yang kabur kerana jahilnya aku.

Mengapa cinta-Mu tak pernah hadir

Subur dalam jiwaku, agarku tetap bahagia

Tanpa cintaku tetaplah Kau di sana

Aku tanpa cinta-Mu, bagai layang-layang terputus talinya.

Heart and mind keep thinking. Pray for Allah’s love.

Tuhan layarkanku ke arah cinta-Mu, tuntuniku menggapai redha-Mu

Rimbunan kasih-Mu ku berteduh, kepada-Mu ya Tuhan

Berikan secebis keinsafan, bekalan sepanjang perjalanan

Mencari ketenangan.

Keep pray to Allah. Allah listening to all prays.

Teguhkanlah iman dalam diri, moga dikau akan merasai
Betapa indah nikmat Ilahi, dan yakin kau akan dirahmati


Harus kau percaya dengan pasti, dunia tidak kekal abadi

Hanya menguji cekalnya hati, sebagai khalifah yang sejati


Tak perlu kau meragui, andai teguh keimananmu

Pasti bahagia menanti, di akhirat yang abadi

Allah will answer your prayer someday, insyaAllah. Just be patient, and get through your life with calm.

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” Surah Al-Baqarah: 216

[Credit to: Debu-debu Dosa, Hijjaz; Aku Tanpa Cinta-Mu, Mirwana & Jay Jay and Layar Keinsafan, Mestica]

Kehilangan Itu Berkat? 6:41 PM

Setiap sesuatu yang terjadi itu ada hikmahnya.

Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia.” Surah Yaasin: 82

Sesuatu perkara itu akan tetap terjadi walaupun seseorang telah mengambil langkah berjaga-jaga dan berhati-hati. Contoh paling mudah, kemalangan jalan raya.

A merupakan seorang pemandu yang cekap dan cukup berhati-hati di jalan raya. Namun, malang tidak berbau tatkala kereta yang dipandunya bertembung dengan kereta yang dipandu laju oleh B. Kereta B cuba memotong kenderaan lain di hadapannya tetapi terbabas ke laluan kereta A. A tidak dapat mengelak kereta B lantas berlakulah sebuah kemalangan ngeri yang mengakibatkan kematian ahli keluarga A yang turut berada bersamanya dalam kereta tersebut.

Begitu juga dengan setiap perkara yang terjadi dalam hidup kita. Kita mengambil tindakan yang terbaik bagi setiap input yang ada, mengkaji setiap pro dan kontra input tersebut dengan cukup berhati-hati. Namun begitu, tadbir kita itu bergantung kepada takdir yang ditentukan Allah.

dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.” Surah Alam Nasyrah: 8

Setelah kita berusaha mentadbir kehidupan kita, kita tetap perlu berpaling kepada takdir Allah yang Maha Esa. Rezeki yang kita perolehi bukanlah milik kita selagi ia tidak termaktub menjadi darah dan daging, harta dan benda.

Saya pernah kehilangan RM 50 yang diberi oleh kawan abah sewaktu ingin memasuki Kolej Matrikulasi. Duit itu tercicir sewaktu saya membeli barang-barang untuk dibawa ke hostel. Besar jumlah itu, namun sudah termaktub ia bukan rezeki saya.

Semalam, saya menerima kiriman daripada sebuah syarikat pelancongan. Akibat terpedaya dengan tutur kata seorang eksekutif wanitanya melalui panggilan telefon sahaja, saya kehilangan hampir RM 500. Astaghfirullahal azim. Hasil pekerjaan yang saya simpan hampir 10 bulan perlu digunakan untuk membayar pakey yang tidak saya gunakan kerana ia telah dikreditkan ke dalam akaun bank. Nak tak nak, saya perlu membayarnya walaupun saya telah menyatakan keengganan saya daripada terlibat dengan pakej syarikat tersebut.

Muhasabah diri terjadi. Alhamdulillah, hati tetap tenang. Saya tidak mahu berasa sedih dengan kehilangan itu. Duit boleh dicari, namun ketenangan hati itu bukan mudah diperolehi. Semoga Allah mengampunkan segala dosa diri ini, barangkali saya ada berlaku tidak adil kepada anak didik. Mungkin tiada keberkatan dalam masa-masa kerja yang telah dilakukan. Terlalai dari tanggungjawab yang diamanahkan dan sebagainya.

Ada rakan sekerja mengatakan bahawa dia turut kehilangan jumlah yang sama kerana melibatkan diri dengan skim cepat kaya. Katanya, sebaik sahaja dia dan dua temannya menceburkan diri dalam skim tersebut, dalam masa seminggu sahaja skim itu diharamkan kerana Bank Negara telah membekukan operasi syarikat tersebut. Sekelip mata, semudah ABC.

Pensyarah saya sewaktu di universiti dahulu pun ada bercerita perkara yang sama. Dia turut kehilangan jumlah yang sama akibat membayar bil melalui online banking. Rupa-rupanya, laman web yang telah digunakannya adalah satu skim penipuan. Kata pensyarah saya, kehilangan itu barangkali bagi menjadikan rezeki yang diperolehnya saban bulan menjadi berkat.

Semoga rezeki yang telah diperoleh dan bakal diperoleh selepas ini adalah rezeki yang berkat dan halal. Semoga kehilangan yang banyak itu akan diganti oleh Allah dengan kesabaran dan rezeki yang lebih berkat. Amin…


Ya Allah, ampunkanlah segala dosa-dosa kami. Ampunkanlah kelalaian, kelekaan dan kekhilafan kami dalam melayari kehidupan sebagai hamba-Mu. Amin…

Ihsan Dalam Lagenda 1:30 PM

Ihsan yang menjadi lagenda dalam hikayat keburukan dan kefakiran.

"Ihsan itu ialah hendaklah kamu menyembah Allah seolah-olah kamu melihat-Nya. Sekiranya kamu tidak melihat-Nya sekalipun, maka sesungguhnya Allah tetap melihat kamu." Hadis Riwayat Muslim.

Apakah ihsan?

Ihsan ialah berbuat baik atau berbuat sebaik mungkin. Manakala dalam pengertian istilah, ihsan dapat didefinisikan sebagai ajaran atau konsep yang mendukung etika kerja yang baik.

Hmm... mari kita selusuri sedikit tentang ibadat kepada Allah, adakah Rukun Islam itu sahaja yang termasuk dalam ibadat kepada Allah yang Maha Esa?

Ibadat kepada Allah terbahagi kepada dua jenis iaitu ibadat khusus dan ibadat umum. Solat lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, dan mengeluarkan zakat merupakan antara ibadat khusus yang utama, ditentukan cara dan syaratnya.

Apakah pula ibadat umum?

Ibadat umum termasuklah semua kegiatan hidup kita yang kita lakukan setiap hari. Andainya semua dapat kita aturkan sebagaimana yang Allah kehendaki, maka ia akan menjadi ibadat di mana kita akan diberi pahala. Sebaliknya andai kita cuai dalam mengatur hidup, tidak mengikut syariat, maka berdosalah kita. Menuntut ilmu, bekerja mencari rezeki, dan berpolitik adalah contoh ibadat umum yang dapat kita laksanakan dalam kehidupan kita.

'Work at work.'

Kata-kata ini merupakan antara seratus kata-kata nasihat dalam sebuah buku Inggeris, 100 Action Principles. Apakah yang dapat kita faham daripada kata-kata ini?

Kerja di tempat kerja. Bukan sambil lewa, mengambil mudah semua perkara, memandang remeh masa kerja yang kita lakukan. Bagaimana dengan rezeki yang kita perolehi andai tiada kejujuran dan amanah dalam kerja yang kita lakukan? Pasti hilang keberkatannya, bukan?

Dengan ihsan, kita bawa etika kerja yang baik. Indahnya Islam yang syumul, melengkapi kehidupan kita sebagai muslimin dan muslimat, memberi panduan dalam kita mengerjakan ibadat khusus dan umum. Beruntunglah kita andai kita sentiasa muhasabah diri, koreksi diri, membaiki dan menambah potensi diri.


Namun begitu sebagai manusia biasa, insan lemah di sisi Allah, adalah lumrah perasaan malas datang menguasai diri. Oleh itu, bermujahadahlah melawan anasir-anasir ini daripada menguasai diri. Jangan biarkan ia menjadi raja kerana ada pendapat yang mengatakan malas itu adalah dosa. Mengapa?

Apabila malas, pasti segalanya menjadi serba tidak kena, tidak sempurna. Sedangkan, kita dituntut untuk menyempurnakan segala perkara yang kita lakukan.

Ahmad dah solat?

Belum lagi, umi.

Kenapa lambat solat pula ni?

Nantilah, malas nak bangun.

Sekiranya malas itu terus menguasai Ahmad, pasti solat tidak didirikan. Bukankah dosa meninggalkan solat dengan sengaja?

Sekadar contoh, misalan ringkas yang dapat diberi. Seperti mana yang pernah saya kongsikan dahulu, terdapat pelajar yang malas menunaikan solat Jumaat. Lebih suka tidur di rumah daripada mendengar khutbah Jumaat di masjid kariahnya.

Astaghfirullahal azim... semoga Allah mengampunkan segala dosa, kelalaian dan keterlanjuran kita.

Ihsanlah kita pada setiap kerja yang kita lakukan. Jangan biarkan ia hilang, menjadi lagenda dalam hikayat kehidupan kita. Jangan biarkan ilmu yang kita ada terbiar tanpa amal, menjadikan kita fakir di akhirat kelak tatkala menanti hisab di Padang Mahsyar.

Astaghfrullahal azim... ya Allah, ampunkanlah hamba-Mu ini...