Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Damba Keampunan-Mu 1:21 PM

'Kenapa ada hitam apabila putih menyenangkan?'


Jangan ditanya kenapa dan mengapa. Jangan persoalkan apa yang telah Allah ciptakan dan wujudkan. Jangan pernah mengungkit apa yang telah diberi dan diterima.

Dialah Yang menciptakan kamu dari tanah, sesudah itu ditentukannya ajal (kematianmu), dan ada lagi suatu ajal yang ada pada sisi-Nya (yang Dia sendirilah mengetahuinya), kemudian kamu masih ragu-ragu (tentang berbangkit itu).” Surah Al-An’aam: 2

Segala langkah perjalanan dan perpisahan pada pertemuan yang ada telah ditetapkan dan ditentukan Allah. Takdir-Nya mengatasi segala.

Tadbir kita pada usaha dan langkah mujahadah yang dilakukan tetap bergantung kepada keredhaan Allah dan berbalik kepada keizinan-Nya jua. Panjatkan doa memohon keberkatan dan maghfirah Allah, Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Iman seseorang telah disepakati oleh para ulama boleh menaik dan menurun berdasarkan pelakuan di dalam kehidupan sehariannya. Jika dosa memenuhkan ruang kehidupannya dengan dosa, keimanan akan menurun, memberi kesan kepada seluruh amalan. Solat menjadi tidak khusyu' dan berat, demikian amalan kebaikan dirasa membosankan dan teramat menjemukan. Perasaan kesal dan rasa bersalah atas pelakuan dosa pula akan semakin pudar, hasilnya, keimanan di dalam hati menjadi semakin malap tanpa sinar.” Ustaz Hj Zaharuddin bin Hj Abd. Rahman.

Pulanglah kepada Allah. Pintu taubat sentiasa terbuka bagi hamba yang sedar dan menyesali akan dosa-dosanya. Tuhan tidak lupakan kita. Buktinya, segala nikmat yang kita ada sekarang adalah rahmat daripada kasih sayang-Nya.

Bukankah kita masih bernafas manakala Malaikat Maut saban waktu mengintai kita?

Bukankah kita masih mampu melihat apa yang terbentang luas di bumi Allah?

Bukankah kita masih mampu mendengar kalimah mengagungkan Allah pada seruan lima waktu itu?


Bersabarlah menghadapi apa jua, sama ada yang telah terjadi atau yang bakal dihadapi. Hakikat kebaikan yang ada di sebalik keburukan itu sendiri adalah suatu hikmah bagi mendidik diri dalam pentarbiyahan hati mencari cahaya Ilahi.

...Kepunyaan siapakah apa yang ada di langit dan di bumi." Katakanlah: "Kepunyaan Allah." Dia telah menetapkan atas Diri-Nya kasih sayang. Dia sungguh akan menghimpun kamu pada hari kiamat yang tidak ada keraguan padanya...” Surah Al-An’aam: 12

Ya Allah, kami dambakan keampunan dan kerinduan kepada-Mu. Ampunkanlah segala dosa-dosa, keterlanjuran dan kelekaan serta kealpaan kami. Amin...

Bahagia dan Membahagiakan 8:04 PM

Bahagia. Suka. Damai dirasa.

Bagaimana membina hati yang bahagia? Tenangnya datang dengan damai dan tenteram. Tanpa sukar dan susah.

Ironinya, menjadikan diri bahagia juga bukanlah suatu perkara yang mudah. Kadang-kadang dalam musibah itu, bahagia tetap kita rasakan.

Bagaimana? Pelikkah? Janggal barangkali untuk mereka yang ditimpa musibah merasa bahagia. Ya, bagaimana pula kita rasa bahagia andai orang yang kita sayang mendapat musibah, ditimpa kecelakaan dan dirundung kesedihan.

Namun, bukanlah itu maksud sebenar kata-kata ini. Kita bahagia, kerana dapat berkongsi rasa dan perasaan dengannya. Menjadi pendengar yang setia, memberi semangat dalam kekuatan kata-kata nasihat.

Benar kata pepatah, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Gunakan moto Ustaz Hasrizal, ‘Erti Hidup dalam Memberi’ dalam menjadi seorang insan yang bahagia dan membahagiakan. Kita memberi dengan senyuman, nasihat bahkan kritikan kerana itu juga tanda kita sayang dan kasih, enggan orang yang kita kenal hati dan budinya terjebak dalam perkara yang tidak diingini.

Selain itu, kita juga dapat memberi dengan mendengar setiap luahan hati dan perasaannya. Lend a shoulder to cry if that person need too, to release her/his feeling.


Ada satu mesej yang pernah saya terima, menjadikan saya sentiasa berjaga-jaga dalam tingkah-laku dan adab.

...Semoga terus menjadi anak yang menyenangkan hati mak dan abah...’ Amin.. insyaAllah...

Orang-orang yang sentiasa menyediakan dirinya untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan daripada Allah. Orang yang insaf dan sedar setelah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemulian daripada Allah juga.

Nasihat Luqman al-Hakim kepada anaknya ini harus dijadikan peringatan agar kita sentiasa berlapang dada dalam memberi dan menerima nasihat serta kritikan.

Selalulah baik tutur kata dan halus budi bahasamu serta manis wajahmu, dengan demikian engkau akan disukai orang melebihi sukanya seseorang terhadap orang lain yang pernah memberikan barang yang berharga.

Mari! Kita bina diri menjadi insan yang bahagia dan membahagiakan.

Guru dan Pendidik 12:21 AM


Guru merupakan insan mulia kerana menurunkan ilmu kepada anak-anak muridnya dengan sepenuh hati, walau bagaimanapun keberkesanan penyampaian ilmu bergantung kepada sejauh mana kesungguhan dan niatnya yang baik.

Islam sentiasa memberi panduan kepada para guru agar memperkasa dan memperbaiki diri supaya menjadi golongan pendidik yang betul-betul memenuhi tuntutan seperti yang difirmankan oleh Allah SWT:
Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya.” Surah At-Taubah: 122

Berdasarkan ayat ini, Allah SWT menekankan dua perkara utama kepada golongan guru (yang menuntut ilmu) bagi mencapai keberkesanan penggarapan ilmu yang dipelajari:
  • Arahan Allah untuk memperdalami dan bukannya sekadar belajar.
  • Arahan Allah selepas proses penggarapan ilmu, menyedarkan masyarakatnya dengan memberi peringatan dan bukannya mengajar.
Kedua-dua konsep itulah yang meletakkan seseorang yang menuntut ilmu itu mencapai status pendidik iaitu satu kedudukan yang lebih tinggi daripada seorang guru. Ini kerana, pendidik bukan sekadar mengajar atau mencurahkan ilmu kepada pelajarnya, malah memastikan para pelajarnya benar-benar mempraktikkan segala ilmu yang digarap, ditambah pula peranan pendidik mampu menjiwai permasalahan yang dihadapi oleh pelajarnya serta mengadakan program susulan jangka panjang (long-term follow up planning).

Berbeza dengan tugas seorang guru, ada di antara mereka hanya sekadar mengajar dan mungkin juga tidak mempedulikan aspek program susulan, baginya yang penting mereka telah menyampaikan ilmu, tetapi sebenarnya keberkesanan sesuatu ilmu itu bergantung kepada lima perkara untuk mencapai status pendidik yang berdedikasi dan komited terhadap kerjayanya seperti yang pernah dilontarkan persoalan ini oleh Syeikh Prof Dr. Yusuf al-Qaradawi dalam bukunya yang bertajuk "Rasul dan Ilmu Pengetahuan".

Beliau ada menegaskan, bahawa apabila seorang pendidik itu mampu merealisasikan lima perkara berikut, nescaya dia melonjakkan kedudukan sebagai pendidik atau pewaris nabi-nabi. Lima perkara itu adalah seperti berikut :

  • Perasaan tanggungjawab terhadap agama, pelajar, masyarakat dan negara.
  • Amanah keilmuan yang digarap, dalam erti kata, dia akan mengharamkan apa yang diharamkan Allah dan menghalalkan apa yang dihalalkan oleh Allah, bukan sebaliknya, kerana ia adalah satu amanah yang besar yang akan disoal di akhirat nanti.
  • Mengembalikan 'Izzah (kemuliaan) Islam yang dicerobohi oleh tangan-tangan pengkhianat dan perosak Islam dengan meletakkannya di tempat yang paling tinggi dalam kehidupan masyarakat.
  • Ada perasaan tawadhu' (rendah diri) terhadap orang lain.
  • Beramal dengan kesesuaian ilmu yang digarap, dalam erti kata tidak menyanggah tindakan dengan penghayatan ilmu.

Baginda Rasulullah ada bertanya kepada Malaikat Jibril, “Siapakah golongan pendidik (ahli ilmu sebenar)?” Jibril menjawab. “Sesungguhnya mereka ibarat pelana umatmu di dunia dan akhirat, beruntunglah mereka yang mengenali dan menghormati mereka dan nerakalah bagi mereka yang membenci serta menyanggah mereka (ahli ilmu/pendidik).

~ Guru, dalam ajarnya ada harapan. Dalam tegurnya ada doa. Dalam marahnya ada sayang. Dalam tawa ada mesranya. Dalam diam ada bijaksana. Berbahagialah menjadi guru... ~

[From Islam ad-Din's folder]