Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Ukhwah dan Kenangan 5:25 PM

Uhibbukunna ya sahabat


Salam ceria penuh kerinduan dari bumi Terengganu. Kini ana sudah berada di rumah, bersama family tersayang. Kala ini hujan tidak berhenti mencurah ke bumi, maklumlah musim tengkujuh sudah tiba. Kesejukan yang melanda, menggigit hingga ke tulang hitam. Muhasabah diri harus sentiasa dilakukan. Hujan itu satu rahmat, panas juga satu kenikmatan. Terima ketentuan yang telah ditetapkan Ilahi dengan hati yang lapang. =)

Hmm, sepanjang perjalanan pulang ke Terengganu 25 Nov lalu, pelbagai perkara bermain di fikiran. Apa tidaknya, ana akan meninggalkan alam belajar di UTHM dan bakal melangkah ke alam lain pada bulan Januari nanti. Banyak cabaran dan ujian yang sedang menanti di hadapan tatkala bakal bergelar guru praktikal. Mampukah ana mendidik anak bangsa, membimbing dan menunjuk ajar bagi yang tidak tahu. Dalam diam, sebenarnya ana sendiri mempunyai visi dan misi apabila bakal menjalani latihan mengajar di bumi Serambi Mekah, Kelantan. InsyaAllah, keinginan dan matlamat yang terpahat dalam sudut hati ini akan cuba dilaksanakan. Doakanlah agar tercapai hasrat ini.. =) Ana teringat pesanan seorang ketua, bring Islam where ever you go, what ever you do, what ever you are. Semoga diri ini mampu untuk membawa nilai-nilai Islam dalam diri, dengan akhlak yang terpuji.
"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang maa'ruf, serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh", Surah al-A'raaf ayat 199.

Dalam ana meninggalkan sahabat-sahabat yang masih berjuang di sana, Siti dan Ebah; Ejat dan Rathma terlebih dahulu meninggalkan kami. Hmm..sedihnya. Teresak-esak juga kala sesi perpisahan berlaku. Semoga ikatan persahabatan kita berlima terus erat, tanpa luntur dek masa yang berlalu. Sayangnya Wani pada kalian, hanya doa yang mampu dititipkan, semoga kita semua bahagia dan mendapat rahmat limpah kurniaNya. Jangan lupakan kenangan kita, pahit manis, senda tawa, memori bersama kekal dalam ingatan, insyaAllah.
"dan orang-orang yang menghubungkan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan (iaitu mengadakan hubungan silaturrahim dan tali persaudaraan), dan mereka takut kepada Tuhannya dan takut kepada hisab yang buruk", Surah ar-Ra'd ayat 21.

Terima kasih sahabatku, mohon maaf juga andai ada sebarang kekhilafan yang tidak disedari diri ini. Buat teman-teman lain, syukron jazilan juga untuk segala-galanya. Ukhwah yang terbina insyaAllah tidak akan dilupakan, bertemunya kita dengan izin Allah, dan berpisahnya juga kita dalam pemerhatianNya. Perpisahan yang berlaku diredhai dengan hati yang tenang, tanpa ada sebarang perasaan terkilan atau sebagainya kerana insyaAllah, semua perkara telah dilalui dan diteladani hikmahnya.

Mujahadah 2:21 AM

Subhanallah, Maha Suci Allah


2 hari tak menulis di blog. Bukan tak dibuka, tetapi tiada idea. Buntu. Jari seakan freeze sekejap. Pelbagai aktiviti dilakukan, tambahan pula final exam baru selesai, kesibukan itu melanda. Daripada mengemas barang-barang yang berkotak-kotak, makan-makan, menikmati keindahan sunset di Senggarang, jalan-jalan satu petang =) macam-macamlah pendek kata.

"Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar dan dalam waktu yang ditentukan. Namun orang-orang yang kafir berpaling dari peringatan yang diberikan kepada mereka". Surah al-Ahqaf, 3.

"Dan tidakkah mereka memperhatikan bahawa sesungguhnya Allah yang menciptakan langit dan bumi, dan Dia tidak merasa payah kerana menciptakannya, dan Dia kuasa menghidupkan yang mati? Begitulah, sungguh, Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu". Surah al-Ahqaf, 33.

Besarnya keagungan yang Maha Pencipta. Dia berkuasa mencipta segala sesuatu. Detik matahari terbit dan terbenam walaupun dikira secara lisan; 1, 2, 3 tetap tidak mampu dikejar kala matahari hilang daripada pandangan. Kerdilnya diri terasa, lemahnya diri di sisi Pencipta. Maha Suci Allah yang mencipta sesuatu, namun adakah manusia yang ingin mengambil pengajaran?

Kita soroti kisah manusia akhir zaman ini, di kala mentari terbenam, pasangan berduaan mengambil peluang bersama-sama. Romantik kononnya. Tidak takut hukuman Allah terhadap apa yang dilakukan. Ana sering memperingatkan diri dan sahabat, apabila satu titik hitam telah bertompok di hati dan tiada usaha untuk menghilangkannya, maka dosa yang bakal dilakukan selepas itu akan dilakukan tanpa perasaan bersalah. Contoh yang paling mudah ialah ikhtilat antara lelaki dan perempuan. Daripada berteman apabila bertemu lelaki untuk urusan kerja, kini berdua apabila menjadi couple. Benar, adalah satu kesyukuran apabila diri yang telah terlalai sedar kembali, balik ke pangkal jalan dan bertaubat. Taubat yang sebenar-benar taubat. Bukan main-main, harus disusuli dengan amal dan hati yang bersih, membenci maksiat yang pernah dilakukan.

Barang siapa yang ada padanya tiga syarat ini, ia dapat merasai kemanisan iman:

  • Jika ia mencintai Allah dan RasulNya mengatasi kasihnya kepada yang lain.
  • Jika ia menyintai seseorang, tidaklah ia cintai melainkan kerana Allah.
  • Jika ia benci untuk kembali ke dalam kekufuran sebagaimana ia benci untuk memasuki api neraka.

Semoga Allah memelihara diri ini yang amat lemah dan kerdil. Mujahadah Muslimah melawan tribulasi dan mehnah kehidupan.

Erti Syukur 11:06 AM

Alhamdulillah... Syukur pada Allah. Paper terakhir untuk semester 08/09 telah berakhir. Genap tiga tahun setengah di bumi UTHM. 7 semester di sini mengungkap seribu satu kenangan, bahkan mungkin tidak cukup untuk diungkap dengan kata-kata. Cukup manis ukhwah yang wujud di sini bersama-sama sahabat-sahabat. Terima kasih sahabatku; Rathma, Siti, Ebah, Ejat... Moga kenangan yang kita jalani bersama tidak dilupa, tetap subur dalam ingatan...

Buat mak abah tersayang, terima kasih yang tak terhingga. Pengorbanan, kasih sayang dan dorongan serta bantuan yang diberikan tidak akan Nur lupakan. InsyaAllah... Moga segalanya dipermudahkan Allah, agar dapat diri ini menyumbang tenaga, masa dan wang ringgit buat keluarga, dan bakal anak didik pada masa akan datang. Dan untuk adik-adik tersayang, moga terus berusaha untuk menuju kejayaan.

Kau Di Hatiku
Dengan namaMu
Pemurah Pengasih Penyayang
Segala puji bagiMu
Oh Tuhan yang satu
Wahai Tuhanku
Rahmatilah kehidupanku selamanya
Wahai Tuhanku
Rahmatilah kehidupanku selamanya
Kerana di hatiku
Kau disanjungi
Yang Maha Kaya dan yang Maha Pemurah
Limpahkanlah rahmat dan sejahtera
Kerana Kau yang satu
Kau di hatiku
Ku mengharapkan keredhaan keampunan dariMu
Keikhlasan ku kepadaMu
Hanya Kau yang satu

Life Begin 7:31 AM

Minggu ini sudah minggu ketiga exam. Ada 2 paper lagi yang tinggal. Emm, banyak benar perkara yang berlaku sepanjang 2 minggu yang telah berlalu. Dengan penempatan latihan mengajar semester hadapan, tesis yang perlu dijilid, kelas ganti untuk topup kelas yang dibatalkan =) cukup manis kesibukan yang dirasai. Kelak, kesibukan di alam belajar inilah yang akan dirindui. Seperti kata-kata PA sewaktu jamuan terakhir kami, 'awak semua akan rindu waktu bersama-sama dengan kawan-kawan, the time we share together'. And actually it is true, I already miss that time, sedihnya nak berpisah dengan sahabat-sahabat, bumi UTHM dan ukhwah yang wujud. Bukan sahaja dengan sahabat-sahabat, tetapi juga dengan satu ruang tempat di Kolej Kediaman Perwira, ukhwah yang wujud dengan adik-adik melalui pertemuan di landasan menghadap Ilahi. Apapun, hidup perlu diteruskan. Perjuangan masih panjang, dan inilah permulaan kehidupan selepas bergelar pelajar. Semoga segalanya berjalan lancar, dengan izin dan limpah kurniaan Allah.

Keras Hati Membinasakan Diri 4:28 PM

Hati adalah tempat pertimbangan, tumbuhnya cinta dan benci, keimanan dan kekufuran, taubat dan keras kepala, ketenangan dan kegundahan. Hati juga sumber kebahagiaan, jika kita mampu membersihkannya, namun sebaliknya merupakan sumber bencana jika menodainya. Perbuatan kita menentukan lurus bengkoknya hati. Abu Hurairah r.a berkata, "Hati adalah raja, sedangkan anggota badan adalah tentera. Jika raja itu bagus, maka akan bagus pula tenteranya. Jika raja itu buruk, maka akan buruk pula tenteranya."

Hati yang keras memiliki tanda-tanda yang boleh dikenali. Antaranya seperti berikut:


1. Malas Melakukan Amal Kebaikan
Malas untuk menjalankan ibadah, bahkan meremehkannya, menunaikan solat tanpa ada kekhusyukan dan kesungguhan, merasa berat dan enggan, merasa berat pula untuk menjalankan ibadah-ibadah sunat. FirmanNya, ertinya, “Dan mereka tidak mengerjakan solat, melainkan dengan malas dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan.” (Surah At-Taubah : 54)

2. Tidak Tersentuh oleh ayat Al-Quran
Ketika disampaikan ayat-ayat yang berkenaan dengan janji dan ancaman Allah, mereka tidak terpengaruh sama sekali, tidak mahu khusyuk atau tunduk, dan juga lalai dari membaca al-Quran serta mendengarkannya, bahkan enggan dan berpaling darinya. Sedangkan Allah Ta'ala telah memperingatkan, ertinya, “Maka beri peringatanlah dengan al-Quran orang yang takut kepada ancamanKu.” (Surah Al-Qaaf : 45)

3. Tidak Tersentuh dengan Ayat Kauniyah
Tidak tergerak dengan adanya peristiwa-peristiwa yang dapat memberikan pelajaran, seperti kematian, sakit, bencana dan sebagainya. Dia memandang kematian atau orang yang sedang diusung ke kubur sebagai sesuatu yang tidak ada apa-apa, padahal cukuplah kematian itu sebagai nasihat. “Dan tidakkah mereka (orang-orang munafik) memperhatikan bahwa mereka diuji sekali atau dua kali setiap tahun, kemudian mereka tidak (juga) bertaubat dan tidak (pula) mengambil pelajaran?” (Surah At-Taubah :126)

4. Berlebihan Mencintai Dunia dan Melupakan Akhirat
Segala keinginannya tertumpu untuk urusan dunia semata. Segala sesuatu ditimbang dari sisi dunia dan material. Cinta, benci dan hubungan dengan sesama manusia hanya untuk urusan dunia saja. Akhirnya, dia menjadi seorang yang dengki, egois dan individualistik, bakhil dan tamak terhadap dunia.

5. Kurang Mengagungkan Allah
Hilang rasa cemburu dalam hati, kekuatan iman melemah, tidak marah ketika larangan Allah dilakukan, serta tidak mengingkari kemungkaran. Tidak mengenal yang ma'ruf dan tidak peduli terhadap segala kemaksiatan dan dosa.

6. Kegersangan Hati
Kesempitan dada, gundah-gulana, tidak pernah merasakan ketenangan dan kedamaian sama sekali. Hatinya gersang terus-menerus dan selalu gundah terhadap segala sesuatu.

7. Kemaksiatan Berantai
Antara fenomena kerasnya hati adalah lahirnya kemaksiatan baru akibat dari kemaksiatan yang telah dilakukan sebelumnya, sehingga menjadi sebuah lingkaran syaitan yang sangat sukar bagi seseorang itu untuk melepaskan diri.

Heart or Mind Comes First? 10:16 AM

Inilah persoalan yang diajukan lecturer ana dalam kelas terakhir kami. Kebetulan ia berkaitan dengan isi presentation sahabat ana di kelas tersebut. Ramai sahabat ana mengatakan bahawa hati adalah perkara yang pertama. Namun tidak kurang juga yang mengatakan akal dahulu. Sahabat ana yang pertama menyatakan bahawa segalanya bermula daripada niat. Ini bermakna niat yang bermula di hati merupakan permulaan untuk segala-galanya. Bagaimana seseorang memulakan niatnya? Contohnya, 'aku nak ke surau la malam ni'. Niat yang baik sahaja pun dikurniakan pahala oleh Allah, apatah lagi kalau sekiranya melakukan niat yang terlintas di hati itu. Hujah tersebut dibalas oleh sahabat yang mewakili akal di mana dia menyatakan akal adalah perkara yang pertama di mana manusia mempunyai akal dan nafsu sedangkan haiwan hanya mempunyai nafsu semata-mata. Inilah yang menyatakan kelebihan akal. Ana menambah hujah sahabat yang pertama dengan menyatakan hati adalah perkara yang perlu diutamakan kerana Islam sendiri menganjurkan umatnya untuk merawat penyakit hati. Pelbagai penyakit hati yang terselindung dalam diri seseorang seperti perasaan riak, takbur, sombong dan sebagainya yang kita tidak nampak dengan mata kasar. Hujah itu ana akhiri dengan mengaitkannya dengan hadis Rasulullah,
"...ingatlah bahawa dalam jasad itu ada seketul darah, jika ia baik, baiklah jasad seluruhnya, dan jika ia rosak, rosaklah jasad seluruhnya. Ingatlah itu ialah hati."
InsyaAllah jika seseorang itu baik hatinya, maka baiklah dirinya dan segala perbuatannya.

Sahabat ana yang menjalankan kajian berkenaan kecerdasan emosi dalam PSMnya berkongsi penemuannya dalam sebuah buku yang dibaca. Dia mengatakan di barat, terdapat satu kisah di mana ada seorang pengurus yang sangat baik pada keluarga dan pekerjanya, cukup dihormati dan disayangi kerana kelembutan dan sikap baiknya terhadap orang lain. Namun begitu, dia mengalami satu kemalangan di mana besi tertusuk di satu bahagian otaknya. Hasilnya, selepas pulih daripada kemalangan itu, dia menjadi seorang yang pemarah, totally different from before. Kajian dibuat untuk melihat mengapa perkara berkenaan terjadi. Rupa-rupanya bahagian otak yang tertusuk itu telah rosak dan inilah yang menyebabkan sikap dan sifatnya berubah. Jadi, point utama yang ingin disampaikan ialah akal adalah perkara yang pertama berbanding hati. Begitu juga apabila seseorang yang bermuhasabah, melihat alam dan merasa keagungan Allah lebih baik daripada solat sunat 1000 rakaat. Sahabat yang seorang lagi mengatakan dia berpegang kepada konsep bahawa pendengaran, penglihatan dan hati akan bergabung menghasilkan pemikiran (akal) yang baik. Jadi apapun, akallah perkara yang pertama.

Lecturer ana akhirnya berkongsi ilmu yang baru diperolehinya sewaktu mendengar kuliah agama oleh seorang ustaz yang didatangkan dari UKM. Apa jawapannya? Heart or mind comes first? Lecturer ana mengaku bahawa sekiranya dia tidak mendengar kuliah tersebut, pastinya dia akan tetap mengatakan mind comes first. But the truth is, heart comes first. West twist this two things. Dalam pendidikan sendiri, kognitif dan afektif boleh diukur. Tapi bagaimana? Begitu juga dengan hati dan akal. Terkadang orang akan terkeliru, "Eh, mana satu ni? Akal ke hati?". Tetapi sesungguhnya hati adalah yang utama. Kalau kita menggunakan logik akal semata-mata, bagaimana kita mahu meyakini sesuatu kejadian yang Allah ciptakan. Hati kitalah yang merasakan bahawa ada Tuhan semesta alam, yang Maha Besar, Maha Menguasai dan Maha Mencipta segala sesuatu. Astaghfirullahal azim, kadang-kadang kita sendiri khilaf dalam memahami dan mencari jawapan sebenar.
"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)nyadan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis haiwan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan." Surah Al-Baqarah, ayat 164.

Walau bagaimanapun, hati dan akallah yang bekerjasama mewujudkan insan mengikut acuan jalan Islam yang sebenar. InsyaAllah, dengan izin Allah yang Maha Esa. Gunakan akal sebaik-baik yang mungkin, tanpa mengikut emosi dan perasaan.

Car Wash Program for Sinar D Acheh 2:08 AM

Basuh, basuh.. =)

Alhamdulillah semalam (31 hb Oktober) program 'Car Wash' bagi membantu dana untuk Sinar D Acheh 2 telah berjalan dengan lancar. Syukur pada Allah atas nikmat yang diberi, cuaca yang redup bagai melindungi kami daripada sinar panas mentari. Apatah lagi program berjalan hingga ke petang. Kenderaan staf dan pelajar tidak putus-putus tiba, bagai menyatakan keinginan untuk turut menyumbangkan sedikit sebanyak sumbangan ikhlas kepada anak-anak yatim di bumi Acheh. Umum mengetahui kejadian tsunami yang berlaku pada tahun 2006 ini telah menyebabkan kemalangan jiwa dan harta benda yang amat dahsyat di sana. Betapa besarnya keagungan Allah, apabila masjid yang didirikan dapat tetap teguh berdiri sedangkan binaan lain, tumbang rebah menyungkur di bumi. Subhanallah, Allah Maha Besar.
"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?", Surah Ar-Rahman, ayat 13.

Kehadiran sahabat-sahabat ana di bumi Acheh buat kali kedua menjelang Idul Adha nanti bakal memberi sinar kegembiraan buat mereka. Alangkah beruntungnya kita di sini, bersama-sama keluarga tersayang dan kawan-kawan, bergembira dan hidup senang tanpa kesusahandan kesukaran seperti mereka di sana. Alhamdulillah, syukur pada Allah atas nikmat yang diberi. Moga kita sentiasa muhasabah diri, insaf terhadap penderitaan dan kesusahan orang lain.
"Dan janganlah kamu membuat kerosakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepadaNya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik", Surah Al-A'raaf, ayat 56.


Kala membersihkan bahagian dalam kereta, ana terhenti seketika. Tiba-tiba terasa sedih dan sebak apabila mengenangkan semua program dan ukhwah yang terjalin akan ditinggalkan bagi meneruskan perjuangan dalam semester hadapan (latihan mengajar). Terasa sayang untuk meninggalkan segala kenangan manis dan penat berprogram. Ana cukup yakin merasakan perasaan rindu bakal bertandang di hati apabila teringatkan sahabat-sahabat; ukhwah yang terjalin cukup berbekas di hati ini.

Memori bersama =)