Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Bertatih 4:29 PM

Dua tahun berlalu di sini. Penuh rencah suka dan duka. Manisnya kenangan disulami pahitnya memori silam. Jatuh bangun dalam tatihan menuju titik pengakhiran sebagai suatu permulaan kehidupan abadi.

Tatkala senja melabuhkan tirai harinya, dia masih di situ. Bertanya dan bermonolog dalam hati diselangi asakan soalan yang menerjah akal dan minda. Sungguh! Terlalu banyak yang terjadi. Hentakan demi hentakan peristiwa menerjah kehidupan, menghadiahkan pengalaman baru untuk menempuh hari mendatang yang tidak diketahui prosesnya.

Terkadang dia bertanya, masihkah ada ruang untuknya menggagahkan diri mengharungi mehnah kehidupan dalam usia yang kian meningkat? Tarbiyah yang dikurniakan Allah, pencipta manusia sekalian alam sesungguhnya mendidik agar hati itu terus tunduk dan akur pada segala ketentuan-Nya. Usaha dalam tadbir tidak mampu melawan takdir yang telah tercatat untuknya.

Namun, hati itu percaya bahawa apa jua yang terjadi adalah kebaikan buatnya. Tidak sekali-kali Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang akan menyukarkan dan menyulitkan hamba-hamba-Nya melainkan hanya untuk menguji dan mengurniakan ganjaran pahala yang lebih tinggi. Yakin dan optimislah bahawa Dia sentiasa memberi yang terbaik buat hamba-Nya. Binalah rasa tawaduk dan kekalkan rasa syukur dalam hati agar diri tidak tersasar dari laluan yang sebenar.

“Kejarlah apa yang berguna untukmu, minta bantuan daripada Allah dan jangan lemah. Apabila ditimpa sesuatu, maka janganlah engkau berkata: ‘Kalau begini, nescaya tidak akan begitu.’ Akan tetapi katakanlah: ‘Ini takdir Allah.’ Sesungguhnya ‘kalau’ akan membuka pintu syaitan” (Riwayat Muslim)

Peringatan buat diri yang terkadang lalai dan alpa. Allahu Rabbi, tetapkanlah hati kami hanya pada-Mu.

Langkah Tercipta 10:10 PM


Menginjak Februari 2011, melepasi Rabiulawal 1432H. Masa berlalu dengan pantas, langkahnya terlalu cepat, tidak terkejar dengan larian yang menggila.

Kehidupan terus dititi dan dilayar dengan ketabahan dan kesabaran. Ujian yang dihadapi dianggap kecil dan mampu dileraikan kekusutannya tatkala rasa kesyukuran terhadap segala nikmat dan rahmat-Nya melebihi segala yang ada. Allah, pada-Mu tempat kami memohon dan meminta...

Semalam aku kelukaan
Kecewa kehampaan

Mencalar ketabahan
Mimpi yang sering ku harapkan

Menjadi kenyataan

Namun tak kesampaian


Allah
Ingin ku hentikan
Langkah ini bagaikan tak mampu
Untuk ku bertahan
Semangat tenggelam
Lemah daya
Haruskah aku mengalah
Namun jiwaku berbisik
Inilah dugaan

Dan mataku kini terbuka
Pada hikmah dugaan
Uji keimanan menguji keimanan
Tak dilontarkan-Nya ujian
Di luar kekuatan setiap diri insan

Allah

Pimpinlah diriku
Tuk bangkit semula
Meneruskan langkah perjuangan ini
Cekalkan hati dan semangatku

Kurniakan ketabahan
Agar mimpi jadi nyata

Pada-Mu ku meminta
Daku mohon agung kudrat-Mu
Wahai Tuhan yang satu

Segalanya dari-Mu

[Credit to: Langkah Tercipta, UNIC]

Selamat Tinggal 2010 9:29 PM

31 Disember 2010. Tinggal beberapa jam sahaja lagi untuk 2010 melabuhkan tirainya. 2011 pula bakal menjelma bersama berjuta harapan bagi sesiapa yang sentiasa memperbaharui azamnya. Tanyalah pada sesiapa sahaja, pasti ada azam, impian dan keinginan yang mahu diraih atau dicapai dengan jayanya.



1 Muharam 1432H lalu yang telah kita sambut bersama doa awal tahun adalah satu landasan untuk kita turut berhijrah dan membina azam atau membuat perubahan baru dalam kehidupan. Usia yang bertambah hari demi hari mendekatkan kita dengan detik kematian. Betapa kerapnya malaikat maut melihat dan merenung wajah seseorang iaitu 70 kali dalam masa 24 jam. Andainya manusia sedar hakikat tersebut, nescaya dia tidak akan lalai mengingati mati.

Sebagaimana yang kita sedia maklum, ramai remaja yang membuat perancangan menyambut 'New Year 2011' bersama teman masing-masing. Hari ini, seorang jemputan dalam sebuah rancangan tengah hari di stesen televisyen terkenal mengatakan para remaja ini tidak boleh dihalang untuk bersuka-ria bersama teman-teman mereka. Namun pastinya sambutan yang ingin mereka lakukan tetap terhad dalam batas agama dan norma masyarakat setempat.

Dalam merenung 1432H yang telah hampir sebulan disambut oleh kita, pastinya pelbagai perkara telah terjadi. Di mana kejayaan kita, di mana kegagalan kita. Muhasabah dan koreksi diri itu harus sentiasa dilakukan agar kita menjadi insan yang lebih baik daripada sebelumnya. Jika sebelum ini kita adalah seorang pemarah, maka berubahlah untuk menjadi seseorang yang lebih sabar.

Berbicara tentang sabar, kesabaran itu harus meliputi empat tindakan, iaitu:
  • tabah dan tekun dalam mengerjakan taat atau ibadat kepada Allah
  • menahan diri daripada melakukan maksiat atau kemungkaran
  • memelihara diri daripada dipukau oleh godaan dunia, nafsu dan syaitan
  • tenang atau teguh hati menghadapi cubaan atau musibah
Sabar yang demikian itu adalah suatu tuntutan dalam agama dan merupakan satu ibadah, malah segala ibadat itu didirikan di atas sabar, kerana dalam mengerjakan ibadat itu kita terpaksa menanggung kepayahan dan pengorbanan. Dalam segala lapangan juga, kita perlu bersabar dan menangani segala kesukaran dan rintangan yang dihadapi. Orang yang gagal bersabar tidak akan tercapai matlamat dan manfaat ibadatnya.
[Bahan tazkirah]


Buka buku baru dan tutup kisah negatif yang lama. Apa yang baik, kita tingkatkan kebaikannya. Apa yang buruk, kita tinggalkan dan benam dalam-dalam. Selamat datang 2011.

Dalam mengenang kisah hidup silam
Ku sedar dari kesilapan lalu
Tuhan beratnya dosa-dosaku
Masihkah ada ampunan buatku

Tuhan...Dalam menempuh hidup ini
Banyaknya dugaan datang menguji
Tuhan...Ada yang dapatku gagahi
Dan ada yang gagal kuhindari

Tuhan...Dosaku menggunung tinggi
Tapi taubatku tak ku tepati
Tuhan...Rahmat-Mu melangit luas
Terlalu sedikit ku bersyukur

Kini ku kembali pada-Mu
Mengharap maghfirah dari-Mu
Mogakan terampunlah dosa-dosaku
Biarpun ujian melanda
Ku tetap berkasih pada-Mu
Kerna ku yakin kasih-Mu
Kekal tiada sudahnya...
[Epilog Silam, Haikal]

Belajar Sesama Manusia 2:25 PM

"Adab dan akhlak yang buruk seperti tembikar yang sudah pecah. Tidak dapat dilekatkan lagi dan tidak dapat dikembalikan menjadi tanah." [Imam Wahab bin Munabih]

Hati seorang pendidik itu pernah terluka. Bukan sekali, bahkan berkali-kali. Matanya juga pernah mengalirkan air mata kerana sikap dan kelakuan anak didiknya. Air mata yang mampu diempang, akan ditahan daripada keluar. Namun, saat tindakan anak didik melampaui had kesabaran dalam hatinya, air mata yang menitis bagaikan hujan yang tiada hentinya.


Lemahkah dia? Tidak mampukah dia menghadapi cabaran yang mendatang?


'Dalam hidup, terkadang kita lebih banyak mendapatkan apa yang tidak kita inginkan.'

Walau apa jua pun perkara yang terjadi, dia tidak berputus asa. Dia akan terus berjuang kerana perjuangan ilmu itu bukan hanya di situ. Tanggungjawab dan amanah yang digalas akan terus dilaksanakan dengan izin Allah jua, insyaAllah.

"Manusia belajar sesama manusia untuk merasa kesan didikan-Nya!" [Ustaz Pahrol Mohd Joui]


Hatinya tetap berdoa agar anak didiknya berubah, menjadi pelajar yang baik, beradab dan berakhlak mulia. Dia belajar untuk lebih mengenali sikap dan sifat manusia, agar dia menjadi lebih positif dalam melayari kehidupan kecilnya. Dan apa yang lebih utama, perkara yang terjadi menjadikannya lebih sabar, sabar dan sabar. Innallaha ma'as sobiriin.


Semoga kamu mendapat cukup kebahagiaan untuk membuat kamu bahagia,
cukup cubaan untuk membuat kamu kuat,
cukup penderitaan untuk membuat kamu menjadi manusia yang sesungguhnya,
dan cukup harapan untuk membuat kamu positif terhadap kehidupan.

Tahniah, Sayang. 2:44 PM

Bahagia itu bersama tenang di jiwa. Walaupun kata-kata tidak mampu menzahirkan perasaan di jiwa, cukuplah bahagia itu terserlah melalui tindakan dan perbuatan.

Tahniah untuk adik tersayang atas konvokesyen pada 15 Oktober lalu. Sesungguhnya bahagia di hati ini melihat kegembiraanmu, sayang. Semoga Allah merahmati dan memberkati perjalananmu di dunia. Amin.

Selamat menempuh alam pendidikan kelak, menjadi pendidik yang berjiwa kental, bersemangat waja dan bersungguh-sungguh dalam menunaikan amanah besar yang digalas. Semoga semangat Abah sebagai pendidik mengalir dalam darah kita, insyaAllah.

Semoga Allah merahmati dan memberkati keluarga kita, amin.

Salam Aidilfitri 1431H 2:41 PM

Alhamdulillah, hari ini sudah menginjak 5 Syawal 1431H. Hari kemenangan bagi umat Islam setelah sebulan berpuasa di bulan Ramadhan. Pelbagai kenangan baru pastinya tercatat dan tercoret pada catatan hidup kita selagi bergelar khalifah Allah di muka bumi yang fana ini. Langkah hidup kita akan terus berjalan meniti hari, menanti detik kematian yang memisahkan segala nikmat dan kurniaan Allah kepada hamba-hamba-Nya.

Bagaimana ibadat puasa yang telah kita jalani? Apakah kita beroleh 'antivirus' bagi menjamin istiqamah kita pada ibadat dan akidah? Adakah tahap keimanan kita bertambah seiring dengan ketaqwaan diri? Persoalan diasak bertubi-tubi bagi diri sendiri agar sentiasa bermuhasabah, mengingati dua pengakhiran di akhir usia kelak.

Semoga peningkatan usia kita pada setiap hari menjadikan kita sentiasa sedar diri, sedar diuntung, sedar segala. Manusia yang 'sedar' sentiasa diintai Malaikat Maut pastinya mengingati Dia, menyedari segala amal perbuatan ada ganjarannya, pahala ataupun dosa.

Mari muhasabah diri, apakah Aidilfitri yang dirai ini adalah ibadat atau adat semata? Apakah kita kembali kepada cara hidup sebelum berpuasa Ramadhan atau ada perubahan yang hanya kita tahu kewujudannya? Wallahualam.

Selamat hari raya Aidilfitri buat semua pengunjung Mujahadah Muslimah.
Mohon ampun dan maaf atas segalanya andai ada salah dan silap.

Berjuanglah Wahai 'Dia'! 10:08 PM


Bagaimana seseorang itu ingin menyatakan isi hati dan fikirannya?

Andai buah fikirannya itu diterjemahkan dalam kalimah kata-kata, ia ibarat pepatah Melayu lama, diluah mati emak, ditelan mati bapa.

Seseorang pernah berpesan pada jiwanya, semangat akan jatuh apabila apa yang diperjuangkan tidak mendapat sokongan dan bantuan yang diperlukan.

Lantas, setelah dia terasa lama berjuang, dia jatuh. Namun dia tidak biarkan ia menguasai dirinya.

Aah! Sukarnya menyatakan kesukaran dan kesulitan.

Kadang-kadang, dia ingin saja menghamburkan kata-kata yang barangkali pedas dan pedih pada pandangan mereka. Namun, dia terus bersabar.

'Hai anakku, usahakanlah agar mulutmu jangan mengeluarkan kata kata yang busuk dan kotor serta kasar, kerana engkau akan lebih selamat bila berdiam diri. Kalau berbicara, usahakanlah agar bicaramu mendatangkan manfaat bagi orang lain.'

Pesanan Luqman al-Hakim itu terlintas tatkala muhasabah dan refleksi diri dilakukannya.

'Manusia semuanya tidur, apabila mati baru terjaga (tersedar)’, Saidina Ali.


Biarlah apa jua kesukaran dan kesulitan yang terjadi. Apa yang penting adalah usaha dan harapan yang ingin dibina. Berjuanglah wahai ‘dia’!

Pedoman Ingatan 10:31 PM


Setiap hari KUBUR menyeru manusia sebanyak lima kali;
  1. Aku rumah yang terpencil, maka kamu akan senang dengan selalu membaca Al-Quran.
  2. Aku rumah yang gelap, maka teranglah aku dengan selalu solat malam.
  3. Aku rumah penuh dengan tanah dan debu, bawalah amal soleh yang menjadi hamparan.
  4. Aku rumah ular berbisa, maka bawalah amalan Bismillah sebagai penawar.
  5. Aku rumah pertanyaan Munkar dan Nakir, maka perbanyakkanlah bacaan "Laa ilaha illallah, Muhammadur Rasulullah" supaya kamu dapat jawapan kepadanya.

Lima Jenis Racun dan Lima Penawarnya;
  1. Dunia itu racun, zuhud itu ubatnya.
  2. Harta itu racun, zakat itu ubatnya.
  3. Perkataan yang sia-sia itu racun, zikir itu ubatnya.
  4. Seluruh umur itu racun, taat itu ubatnya.
  5. Seluruh tahun itu racun, Ramadhan itu ubatnya.

Melodi Hati 12:18 PM


Ke arah mana halanya, bagi insan yang terleka
Mengejar nikmat dunia, bagaikan hidup selamanya
Tak peduli dosa noda, seksa azab neraka
Hidup jauh dari rahmat-Nya.


Terpedaya pada dunia, pentas ciptaan manusia
Terlupa pada segala, mengikut nafsu semata

Membiar syaitan beraja, di hati dan juga jiwa
Mengejar dunia penuh debu dosa.

Remembering those story about abortion and leaving the babies that appears in newspaper everyday? Remembering the big story about killing, raped, and corruption? Not only the way of life that far from Allah and Islam, but also the lifestyle that not appropriate with Rasulullah’s akhlak.

Telah ku mungkiri janjiku lagi, walau seribu kali
Ku ulang sendiri, aku takkan tempuh lagi

Apakah Kau terima cintaku lagi, setelah ku berpaling

Dari pandangan-Mu, yang kabur kerana jahilnya aku.

Mengapa cinta-Mu tak pernah hadir

Subur dalam jiwaku, agarku tetap bahagia

Tanpa cintaku tetaplah Kau di sana

Aku tanpa cinta-Mu, bagai layang-layang terputus talinya.

Heart and mind keep thinking. Pray for Allah’s love.

Tuhan layarkanku ke arah cinta-Mu, tuntuniku menggapai redha-Mu

Rimbunan kasih-Mu ku berteduh, kepada-Mu ya Tuhan

Berikan secebis keinsafan, bekalan sepanjang perjalanan

Mencari ketenangan.

Keep pray to Allah. Allah listening to all prays.

Teguhkanlah iman dalam diri, moga dikau akan merasai
Betapa indah nikmat Ilahi, dan yakin kau akan dirahmati


Harus kau percaya dengan pasti, dunia tidak kekal abadi

Hanya menguji cekalnya hati, sebagai khalifah yang sejati


Tak perlu kau meragui, andai teguh keimananmu

Pasti bahagia menanti, di akhirat yang abadi

Allah will answer your prayer someday, insyaAllah. Just be patient, and get through your life with calm.

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” Surah Al-Baqarah: 216

[Credit to: Debu-debu Dosa, Hijjaz; Aku Tanpa Cinta-Mu, Mirwana & Jay Jay and Layar Keinsafan, Mestica]