Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Temuduga... 12:20 AM

Alhamdulillah, syukur kepada Allah atas kelancaran proses temuduga bagi penempatan ana sebagai guru pada 28 Julai lalu. Doakan ana dan sahabat-sahabat dipermudahkan segala urusan dalam urusan penempatan ini. Amin… Debaran tetap terasa walaupun ini adalah pengalaman ketiga ana dalam proses temuduga. Kali terakhir adalah pada empat tahun lalu sebelum memasuki UTHM dalam kursus Pendidikan Teknik dan Vokasional ini.

Beberapa hari sebelum temuduga berlangsung, persiapan diri telah dilakukan dengan persediaan apa-apa soalan temuduga yang kemungkinan ditanya. Contohnya Pelan Induk Pembangunan Pendidikan (PIPP) yang rasanya harus diketahui oleh semua yang terlibat dalam bidang pendidikan. Enam teras utama PIPP ini perlu diketahui agar segala perkara yang berkaitan dengan pendidikan dapat difahami dengan baik. Misalnya penubuhan Sekolah Kluster dan Sekolah Bestari yang berkaitan dengan teras keenam, melonjakkan kecemerlangan institusi pendidikan.


Sewaktu proses pembacaan dan ‘penghayatan’ terhadap PIPP, teras pertama PIPP iaitu membina negara bangsa menjadikan ana begitu teruja untuk mengaitkannya dengan gagasan 1 Malaysia yang diperkenalkan Perdana Menteri Malaysia, Datuk Seri Najib Tun Abdul Razak. Kata PM, penghayatan dan pelaksanaan 1 Malaysia dapat dijayakan sepenuhnya melalui bidang sukan. Sesuailah dengan YAKEB yang baru ditubuhkan bagi membantu atlet-atlet negara kita. Kata seorang teman, dalam proses temuduga ini kita harus mengambil pandangan daripada kedua belah pihak. Analisis data, hasilkan pandangan tersendiri. Dan benar, sokongan harus diberi dalam perkara yang mendatangkan kebaikan.

Selepas temuduga berakhir, ana berkongsi maklumat dengan sahabat dan teman agar mereka dapat bersedia dengan apa-apa soalan yang kemungkinan ditanya. Dalam berita pada malam 27 Julai itu, kebetulan PM memperkenalkan NKRA yang akan bermula pada 1 September nanti. Pada hari ana ditemuduga, ada calon yang ditanya dengan NKRA, dan soalan itu memang tidak diduga olehnya. Apa yang harus dijawab? Tawakal kepada Allah sahaja yang mampu dilakukan agar dipermudahkan segala urusan kelak. Oleh itu, persediaan harus dibuat dengan mengkaji segala perkara yang berlaku. Wajib dan harus mengambil tahu semua berita yang ada.

Sebelum post ini berakhir, ana selitkan sedikit panduan temuduga yang diolah kembali daripada artikel Ustaz Zaharuddin bertajuk Temuduga Kerja: Yang Perlu & Yang Jangan bagi sesiapa yang bakal menjalaninya. Tidak kiralah temuduga sebagai guru ataupun eksekutif lain. Good luck and all the best!


* Calon mestilah cuba mengulangkaji terlebih dahulu sedikit isi penting subjek
yang berkaitan dengan pekerjaan yang diminta.
* Calon mestilah bersedia dengan segala point yang dapat mengaitkan kerjaya yang
dipohon, walaupun ia daripada dua disiplin yang berbeza.
* Bagi soalan yang memerlukan pandangan bebas bukan fakta; keyakinan amat
penting. Keyakinan itu perlu dizahirkan melalui cara dan intonasi bercakap,
mimik muka dan sedikit pergerakan tangan.
* Calon mesti menunjukkan minat untuk menyumbang dan mempelajari jika diterima
sebagai eksekutif, tunjukkan minat dan keghairahan untuk belajar.
* Merendah diri adalah satu sifat yang terpuji dalam Islam tetapi semasa temuduga
calon perlu menunjukkan dan menaikkan kebolehan diri. Bukan meninggi diri dalam
bentuk melampau dan 'over' tetapi cukup sekadar menunjukkan kedinamikan diri
dan kelayakan anda untuk jawatan yang dipohon.
* Calon perlu relaks dan kelihatan selesa semasa temuduga. Tenangkan diri dan
jangan merasakan anda dalam sebuah temuduga. Ia mudah menganggu debaran hati
dan jantung anda. Bayangkan anda sedang berbincang dengan guru sahaja.