Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Selepas 2 Ramadhan 9:13 PM

Alhamdulillah, hari ini menginjak Ramadhan kelima. Terasa begitu pantas masa berlalu dengan masa yang begitu terisi di hospital. Alhamdulillah, Razi sudah dapat membuka mata kirinya walaupun sedikit cuma. Itu sudah mencukupi bagi kami, sebagai tanda positif pembedahan yang dilakukan selama 5 jam pada 2 Ramadhan lalu.


Selepas pembedahan berlangsung, ana yang menunggu bersama mak dan adik perempuan, Ana mengikut jururawat yang menyorong Razi di atas katil. Cukup mendebarkan apabila melihat Razi keluar dari dewan pembedahan dengan mata kirinya yang bengkak. Razi disorong ke wad baru sebelum dipindahkan ke wad asal keesokan harinya. Mak berkata, ‘orang yang menjaga Razi harus menjadi kuat, tabah’. Namun, air mata tetap tidak mampu dikawal lantaran melihatnya yang cuba menahan kesakitan.


Maha Suci Allah yang menciptakan manusia untuk berfikir cara menyelamatkan bahagian tubuh manusia yang terluka dan cedera. Semoga kepakaran insan Muslim ini menjadi mahar mereka sebagai ganjaran pahala di akhirat kelak. Bayangkan kepala digerudi kerana tidak boleh bergerak walau seinci pun bagi mengelakkan kesilapan sewaktu memasukkan plat besi tersebut. Bebola mata dan sarafnya pula ditolak ke atas dengan peralatan khas bagi memberi ruang untuk proses tersebut. Tidak mampu dibayangkan oleh kami bagaimana pembedahan tersebut berlaku sewaktu diberi penerangan oleh Sister terbabit. Namun begitu, syukur alhamdulillah di atas segala nikmat dan kurniaan yang Allah berikan.

Ana bersama mak; ibu dan teman yang paling akrab. Terima kasih banyak mak atas segala jasa dan kasih sayang mak, tidak terbalas oleh Nur dan adik-adik.


Ana dan Syazana; adik perempuan kedua yang turut pulang bercuti, study untuk ujiannya di wad hospital.


Ana dan Didi; adik perempuan bongsu yang sentiasa cuba menceriakan suasana agar tiada mood sedih. Assignmentnya tidak dapat disiapkan di hospital lantaran kekangan yang ada.


Abah dan Esan; adik lelaki yang berulang-alik setiap minggu dari KIST di Kelantan untuk turut pulang menjaga Razi. Selamat hari lahir ke-20 pada 23 Ogos lalu. Terima kasih yang tidak terhingga untuk abah atas segala-galanya.


Izul & Iman yang masih menantikan kepulangan abang mereka (Razi). Mereka tidak dapat melawat lantaran arahan pihak hospital yang mengarahkan kanak-kanak di bawah umur 12 tahun tidak diberi kebenaran lawatan disebabkan wabak H1N1.


Esok genap hari ke-20 Razi berada di wad. Kami masih menantikan bila Razi akan pulang, namun beginilah keadaan sehari-hari, mak abah berulang-alik melihat keadaan Razi, ana dan mak serta adik perempuan bergilir-gilir menjaganya di wad. Syukur ya Allah atas kasih sayang keluarga ini.

Ramadhan 1430H ini dilalui dengan seribu satu kelainan selepas meninggalkan bumi Johor. Namun hakikatnya, tetap diri ini dalam satu sifat yang sama. Semoga kita terus istiqamah dengan apa yang telah dilakukan dan juga semoga tingkatan iman kita meningkat selepas keluar daripada madrasah Ramadhan ini. Amin...