Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Perihal Iman 6:40 AM

Di penghujung Ramadhan ini, pasti ramai yang sudah memulakan persiapan untuk menyambut hari raya Aidilfitri. Ada yang mengecat rumah, membersihkan halaman rumah, menukar perabot baru, tidak termasuk membuat biskut raya dan membeli pakaian baru. Namun begitu, terlintaskah kita tentang sesuatu? Kita mahu semua benda baru pada hari lebaran. Tetapi, bagaimana iman kita? Adakah kita tidak mahu ‘memperbaharui’ iman kita? Mahukah kita tetap berada di takuk yang lama? Kata Ustaz Hasrizal, alangkah ruginya seseorang yang berusia 40 tahun namun pemahaman puasanya tetap sama seperti ketika berusia 15 tahun.

Bagaimana mahu meningkatkan keimanan kepada Allah? Kata orang, bercakap itu mudah, namun dalam merealisasikan dan melaksanakannya adalah satu perkara yang berbeza. Susah dan sukar serta memerlukan kepada mujahadah yang tinggi. Ya, ana sendiri sedang menyeru diri sendiri untuk membina iman yang teguh kepada Allah. Keimanan yang dibina daripada kepercayaan dan keyakinan bahawa Allah Maha Melihat dan Maha Mengetahui segala perkara yang kita lakukan. Sebagai contoh, kita tidak akan melakukan perkara-perkara yang membatalkan puasa kerana percaya bahawa setiap perbuatan kita diperhatikan. Dua malaikat di sebelah kita sentiasa mencatat amal baik dan buruk kita.

Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh, mereka itu penghuni surga; mereka kekal di dalamnya.” Surah Al-Baqarah: 82

Sesungguhnya kalau mereka beriman dan bertakwa, (nescaya mereka akan mendapat pahala), dan sesungguhnya pahala dari sisi Allah adalah lebih baik, kalau mereka mengetahui.” Surah Al-Baqarah: 103

Namun, kadang kala tetap diri tersasar daripada hala tuju yang sebenar. Alpa dengan perkara lagha yang melekakan dan melalaikan. Sukarnya diri menjaga taman hati lantaran terkadang perasaan ‘fitrah’ datang mencengkam. Tetapi, mujahadah tetap perlu dilakukan agar hati tidak terus tercemar daripada dosa dan noda kerana kerasnya hati akan membinasakan diri. Bersihkanlah hati dengan nur al-Quran setiap hari kerana tanpa kita sedari, hati kita sentiasa diracuni sehinggakan hal yang dilarang menjadi perkara biasa dan hal yang patut menjadi amalan berubah kepada beban pula. Lembutkanlah hati dengan zikir serta istighfar kepadaNya. Istighfar itu dapat membersihkan diri daripada dosa disamping memperbaharui taubat dan iman. Istighfar itu juga dapat memberikan kerehatan dan keheningan kepada jiwa.

Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” Surah Ali Imran: 135


Ya Allah, tunjukkanlah penglihatan ini menuju cahayaMu, bimbinglah kesesatan ini ke arah jalanMu dan pimpinlah orang yang tergelincir menuju petunjukMu..Ya Allah, sejukkan gelora hati dengan salju keyakinan dan padamkan gelojak jiwa dengan air keimanan. Ya Allah, lenyapkan segala keraguan dengan cahaya mentari di ufuk timur, hancurkan segala kebatilan yang bersarang di dalam perasaan dengan secerah sinar kebenaran, hapuskan segala tipu daya syaitan dengan pertolongan bala tenteraMu..Ya Allah, hindarkan kami dari segala kesedihan, hilangkan kesengsaraan dan jauhkan segala kegelisahan daripada jiwa-jiwa kami. Amin...