Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Terima Kasih Abah dan Mak! 4:57 PM

Beruntungnya kita kerana mempunyai ibu dan bapa!

Bertuahnya kita kerana penuh kasih sayang sejak dari kecil hingga dewasa. Kasih sayang Allah melalui segala pemberian dan nikmat yang tidak terhitung. Kasih sayang ibu bapa pula melalui tindakan melindungi dan mendidik anak-anak serta tanggungjawab lain yang tergalas di bahu setiap ibu bapa.

Kadang-kadang hati ini tertanya-tanya. Apakah akan ada seorang pelindung yang berjaya melindungi dan menjaga diri ini sebagaimana Abah bertindak?

Teringat pada kata-kata Mama, ibu sahabat tersayang tatkala kami berbicara soal teman hidup (insyaAllah, semua orang mempunyai keinginan untuk membina 'rumah dan tangga').

Susah nak jumpa orang macam Abah.

Wani jangan cakap begitu. Semua orang merasakan ayah mereka adalah lelaki terbaik dalam hidup mereka, but for sure Wani takkan jumpa lelaki yang sama sikap dan sifatnya.

Nota Hati Seorang Ayah dalam tulisan Ustaz Pahrol benar-benar menyentuh hati ini. Ingin saja dicanangkan kepada semua betapa bertuahnya diri ini, punya seorang ayah yang sangat penyayang dan melindungi. Sungguh, dalam perlindungan itu ada kebebasan namun sekatan dan batasan itu tetap ada sebagai had kawalan diri dalam melayari kehidupan sehari-hari.


“Perlu banyak meraikan.” Begitu kata Tok Wan apabila ditanya tentang tip mendidik anak perempuan.

“Meraikan bagaimana?”

“Raikan mereka dengan kata-kata, belaian dan pemberian. Itu caranya.”

“Maksudnya?”

“Hargai pandangan, kegembiraan, kesedihan, kejayaan dan kegagalannya. Selalu ucapkan tahniah, takziah, pujian dan pujukan. Pada ketika yang sesuai, berilah hadiah.”

"Kenapa Tok Wan?"

“Umumnya perempuan makhluk perasaan berbanding lelaki makhluk akal. Pendekatan meraikan lebih berkesan bila berdepan dengan perasaan. Pendekatan ini lebih menyentuh dan berkesan.”

“Apa tip Tok Wan untuk Sang Gembala?”

“Bila berdepan dengan anak perempuan, bayangkan kita berdepan dengan bakal isteri. Adakah menantu lelaki kita nanti akan mendapat isteri solehah? Bayangkan kita berdepan dengan bakal ibu, adakah cucu kita bakal mendapat ibu yang mithali?”

“Lagi Tok Wan?”

“Untuk menjadi seorang ayah yang baik kepada anak perempuannya, Sang Gembala mestilah menjadi seorang anak yang baik kepada ibunya dan suami yang baik kepada isterinya!”

“Lagi Tok Wan?”

“Last but not least, Sang Gembala wajib baik kepada Tuhannya!”

Nota Hati Seorang Lelaki, Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Sewaktu adik dirawat di hospital kerana kemalangan pada tahun lepas, Mak tetap teguh berdiri di sebalik kelembutan kasih sayangnya. Sedangkan diri ini tahu, betapa runsingnya hati seorang ibu apabila melihat keadaan anak yang dikandung sembilan bulan, dilahirkan dengan penuh susah dan payah, apatah lagi sakit menanggung perasaan duka melihat anak terlantar kesakitan. Sungguh, diri ini sangat bertuah lahir dari rahim Mak, kekuatan yang Mak ada itulah sumber kekuatan dan contoh terbaik bagi diri ini.


Dedikasi kepada Abah dan Mak, ibu bapa terbaik buat Nur dan adik-adik! Terima kasih yang tidak terhingga atas kasih sayang, jasa dan pengorbanan Abah dan Mak membesarkan Nur dan adik-adik. Semoga redha dan kasih sayang Allah sentiasa bersama kita jua hingga akhirnya. Amin...

1 Comments:

Faris Adli said...

mungkin betul yang bakal suami nur itu tak sebaik abah nur, tapi nur kena ingat yang Allah tahu apa yang terbaik untuk kita...