Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Mencari Ikhlas Dalam Pentarbiyahan Diri 9:12 PM

Hakikat kehidupan tidak seperti yang kita inginkan dan jangkakan. Sebagai hamba Allah, kita wajib mempercayai qadak dan qadar seperti yang terkandung dalam Rukun Iman. Tidak semua perkara yang kita suka adalah perkara yang baik untuk kita dan juga sebaliknya. Sebagaimana firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 216:

"...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."

Alhamdulillah, ana dan sahabat-sahabat telah ditempatkan di sekolah masing-masing. Semua gembira namun menanti dengan penuh debaran tentang keadaan sekolah dan alam pekerjaan yang bakal dilalui. Ana sendiri telah berpeluang meninjau kawasan sekolah di Pasir Puteh, Kelantan selepas menerima surat pada tengah hari Sabtu, 24 Oktober lalu. First impression yang mengejutkan, barangkali semangat keterujaan ana pada waktu itu menurun sedikit setelah melihat sendiri keadaan sekolah. Sekolah Agama Bantuan Kerajaan (SABK) di Kelantan berlainan dengan SABK di negeri ana sendiri,Terengganu. Dengan bangunan lama yang sudah dicat baru hasil peruntukan pihak kerajaan, sekolah tersebut berwajah baru dengan jumlah pelajar hanya 94 orang bersama guru seramai 13 orang.

Abah memberi pelbagai kata-kata semangat tatkala melihat anaknya ini termenung di sepanjang perjalanan pulang ke rumah selepas tinjauan ke sekolah. Kegembiraan abah dan mak terserlah daripada wajah mereka apabila puteri sulung mereka ini mendapat posting di sekolah bersebelahan negeri. Tidaklah jauh seperti sahabat-sahabat yang mendapat posting jauh dari negeri masing-masing. Namun begitu, ana berjaya menenangkan kembali rasa hati dan perasaan yang berbelah bahagi setelah tinjauan tersebut. Bagaimana mahu diterangkan perasaan hati yang berkecamuk tatkala itu? Tidak mampu diungkap dengan kata-kata.

Mencari ikhlas dalam pentarbiyahan diri.


Inilah satu-satunya ayat yang terlintas di fikiran setelah lama berfikir, mencerna maklumat dan membiarkan kata-kata abah meresap masuk lembut menyentuh hati. Sebenarnya, kita tahu perkara itu adalah terbaik untuk kita, kerana secara asasnya Allah telah memberi yang terbaik dan mengikut kemampuan kita. Namun untuk menjadi realistik sekelip mata adalah sukar, lantaran itulah kita perlu berfikir sedalam-dalamnya, muhasabah diri. Ke mana sebenarnya hala tuju kita sebagai hamba Allah. Apakah tempat, keadaan dan prasarana menjadikan kemampuan kita terbatas? Mungkin ada kesannya, namun ikhlas yang harus dijadikan perkara utama dalam semua perkara.

Selain ada pelajar yang masih tidak tahu mengira dan membaca, ana tersentuh hati apabila terkenangkan kembali kejadian di kelas tingkatan tiga apabila ditugaskan untuk menggantikan kelas guru tersebut. Sesi taaruf yang berakhir dengan pertanyaan ana tentang baju sekolah yang berwarna-warni terjawab apabila pelajar tersebut mengatakan bahawa dia tiada baju sekolah lain. Sedih rasa hati ini, namun ana kawal perasaan tersebut dengan memohon maaf di akhir kelas dalam nada gurauan.

Rasanya terlalu banyak perkara yang berlaku dalam masa tidak sampai seminggu. Semangat berkobar-kobar untuk berjuang membantu anak didik. Teringat kata-kata guru pembimbing di SMT Tanah Merah dahulu, “Cikgu baru memang semangat dalam masa dua tiga tahun. Awak tengoklah bila dah masuk lima tahun nanti”. Kata-kata ini ana fahami. Jauh di sudut hati, ana mendoakan agar guru-guru pada hari ini terus bersemangat mendidik anak bangsa.

Realistik fikiran. Impian dan harapan yang pelbagai. Bukan mudah melaksanakan apa yang dikatakan dan diinginkan. Semoga cabaran dan dugaan sepanjang kehidupan bergelar guru tidak melemahkan semangat yang ada. Berjuanglah dalam keikhlasan mengharap redha Allah. Salam perjuangan.

1 Comments:

Faris Adli Bin Jamian said...

kita merancang, Allah juga merancang. Dia merancang yang terbaik untuk kita..