Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Janganlah Kau Marah 7:23 AM


Baca dan hayati dua kisah pendek ini.

Kisah A: Seorang ibu memarahi anaknya yang tidak membuat kerja sekolah lantaran malas dan leka dengan rancangan kartun di televisyen.

Kisah B: Seorang bapa tidak memarahi anak lelakinya yang menghisap rokok kerana si bapa juga seorang perokok.

Analogi ini sekadar pencetus untuk kita berfikir tentang keperluan marah. Betul atau salah tindakan si ibu dan si bapa? Ana pasti semua mempunyai tafsiran tersendiri berdasarkan kisah rutin yang biasa berlaku dalam masyarakat kita ini. Si ibu patut marah kerana jika anaknya dibiarkan sahaja menonton siri kartun kegemarannya, sudah pasti kerja rumah yang diberikan oleh guru gagal disiapkan. Tetapi, betulkah tindakan si bapa yang tidak memarahi anaknya lantaran menghisap rokok? Kemungkinan, si anak akan menempelak kembali si bapa, lantaran kehilangan nilai-nilai murni di mana ibu bapa tidak lagi dihormati.

Dari Abu Hurairah r.a, bahawasanya seorang lelaki telah berkata kepada Nabi S.A.W: ‘Berilah wasiat kepada aku’. Sahut Nabi: ‘Janganlah engkau marah.’ Kemudian ia mengulangi beberapa kali. Sabdanya: ‘Janganlah engkau marah.’ Riwayat Bukhari.

Adapun maksud ‘Janganlah marah’ yang dikatakan kepada lelaki tersebut ialah jangan menurut nafsu kemarahan itu dan bukanlah maksudnya melenyapkan sama sekali nafsu marah itu. Ini kerana kemarahan adalah satu-satunya daripada tabiat manusia yang tidak mungkin dihapuskan.

Jauhilah kemarahan, kerana ia adalah bara api yang bernyala-nyala dalam hati anak Adam. Cubalah lihat bila salah seorang kamu dalam kemarahan, kedua matanya merah, urat lehernya kelihatan timbul. Apabila salah seorang berasa marah maka hendaklah ia berbaring atau duduk di atas bumi.”

Bahawa kemarahan itu dari syaitan. Dan sesungguhnya syaitan itu dijadikan daripada api. Api hanya dapat dipadam dengan air. Apabila marah oleh seorang kamu maka hendaklah ia berwudhu.

Imam Ghazali berkata: “Kemarahan manusia bermacam-macam. Setengahnya lekas marah, lekas tenang dan lekas hilang. Setengahnya lambat marah, lambat pula redanya. Setengahnya lambat akan marahnya dan lekas pula hilangnya. Yang akhir inilah yang terpuji.

Sebagaimana telah diketahui bahawa Rasulullah mengatakan ‘Janganlah marah’, sebab kemarahan melenyapkan sama sekali akan sebenarnya orang yang lemah; lemah menguasai dirinya, lemah menghadapi suatu kelakuan yang tenang, sekalipun dia orang yang gagah dan ditakuti.

Namun begitu, mampukah kita menahan kemarahan dan melihat sahaja kemungkaran berlaku di depan mata? Saban hari kita dihadapkan dengan pelbagai kes keruntuhan akhlak dan moral; masalah pergaulan bebas, ragut, dadah, arak, rogol, liwat, dan bunuh. Bolehkah kita hidup tenang dan selamat sekiranya perkara ini berlaku dalam masyarakat kita? Adakah kita mampu berdiri di tempat kita hari ini tanpa apa-apa perlindungan? Wallahualam.

2 Comments:

Faris Adli said...

Si bapa patut menasihati anaknya agar tidak menghisap rokok..

Dalam menegur untuk mencegah kemungkaran, kita kena guna cara yang paling berhikmah. mungkin dengan cara memarahi bukan pilihan yang bijak...

Shazwani Mazuki said...

Trime ksh faris utk komen tu..
Tepat,berhikmah adlh point utama..