Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Al-Quran Kalamullah 6:08 PM


Al-Quran sebagai kalam Allah. Indahnya al-Quran. Gaya uslub dan ketinggian hikmah yang tiada tandingan yang terdapat di dalam kitab ini adalah bukti yang amat jelas bahawa ianya adalah kalam suci Tuhan.

"Kalau sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan ketakutannya kepada Allah. Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir." Surah al-Hasyr ayat 21.

Pada suatu malam sewaktu penentangan kaum Quraisy terhadap dakwah Rasulullah S.A.W, ketika baginda membaca al-Quran, di luar rumah baginda terdapat tiga bayangan manusia yang datang dari arah berlainan. Orang-orang ternama Quraisy ini ingin mengetahui apa yang dilakukan oleh Rasulullah S.A.W. di tengah malam itu. Abu Jahal, Sufyan bin Harb dan Akhnas bin Syarik memikirkan baginda bersendirian tanpa ada sesiapa yang melihat.

Suara Rasulullah S.A.W. yang berkumandang mengalunkan bacaan suci al-Quran telah mempesonakan mereka. Meresap menusuk mempengaruhi jiwa masing-masing hingga tanpa disedari telah menitiskan air mata, terlupa dirinya sebagai tokoh Musyrik yang selalu menentang Rasulullah S.A.W. Setelah mengusap air mata, mereka berlalu dengan senyap-senyap agar tidak ada orang yang tahu.

Apabila malam menjelang lagi, ketiga-tiga kenamaan Quraisy ini tanpa mengingati janji yang telah dibuat untuk tidak mengulangi perbuatan itu keluar menuju ke rumah Rasulullah. Bacaan Nabi Muhammad S.A.W. yang pertama kali mereka dengar telah menarik hati mereka untuk mendengarnya lagi. Namun, mereka bertemu lagi di jalan dan sekali lagi mengutuk satu sama lain atas perbuatan itu. Mereka bertiga berjanji lagi untuk tidak membuat pengintipan ke atas Rasulullah S.A.W. Tetapi, dengan kehendak Allah, pada malam ketiga setelah mendengar bacaan Rasulullah S.A.W, mereka bertemu lagi. Dalam perjumpaan kali ini mereka berjanji sesungguhnya tidak akan mengulanginya bagi mengelakkan dari diketahui oleh masyarakat mereka. Dan kali ini mereka benar-benar mematuhi perjanjian itu.

"dia mendengar ayat-ayat Allah dibacakan kepadanya kemudian dia tetap menyombongkan diri seakan-akan dia tidak mendengarnya. Maka beri khabar gembiralah dia dengan azab yang pedih." Surah al-Jaatsiyah ayat 8.

Perhatikan... Kisah ini tidak berakhir di situ namun apa yang ingin ditekankan adalah, keajaiban kalam Allah. Meleburkan hati yang enggan mengesakan Allah.

"Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman." Surah Yusuf ayat 111.