Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Mujahadah wal Hubb 11:47 AM

Ada yang bertanya, apa maksud mujahadah tatkala ana menjadikan Mujahadah Muslimah sebagai medium untuk ana menyatakan rasa hati dan cetusan fikiran yang terlintas di minda. Ada yang bertanya, ada ke yang nak baca blog ni? Apa faedah buat blog ni? Hmm..tersenyum ana. Biarpun seintifi sedikit sumbangan yang ada pada wadah ini, ia sudah cukup membuatkan ana berasa seronok. Cukuplah sekiranya cetusan yang terlintas di hati dan minda dapat dicoretkan dan dipaparkan pada skrin maya.

Mujahadah. Ada sebab tersendiri yang menjadikan mujahadah ini menjadi nama pada blog kesayangan ini. Sifat mujahadah itu sendiri menjadikan ana kuat berpegang teguh pada tali ertinya. Berusaha melawan segala bentuk hawa nafsu yang cuba menguasai diri, itulah erti mujahadah. Dalam bidang psikologi, nama yang dipilih itu sendiri merupakan satu cerminan diri kita. Sebagai contoh, ada sahabat muslimah yang menamakan emelnya sebagai khazinatul asrar, khazanah rahsia yang tersimpan; dengan harapan dirinya menjadi seorang muslimah yang penuh dengan sifat muslimah yang solehah. InsyaAllah.

Firman Allah dalam Surah Ar-Ruum, ayat 21;
Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.”

Ayat di atas merupakan satu asbab untuk bermujahadah khususnya bagi para rijal. Hubb. Cinta. Virus yang melanda para remaja. Sememangnya perasaan untuk kasih mengasihi ini ada pada semua orang, dan setiap insan tidak akan terlepas daripada ujian perasaan yang Allah turunkan pada setiap hambaNya. Ana tertarik pada satu artikel dalam I Luv Islam, ‘Menginstall Iman Akibat Virus Merah Jambu’. Tajuknya cukup menarik bukan? Cinta diibaratkan sebagai virus berwarna pink, lembut dan indah warnanya. Dan tatkala hati dilanda cinta, bukan cinta pertama yang sememangnya dikuasa vetokan untuk Allah, maka sesiapa yang ada padanya iman dan takwa, pasti terfikir, betulkah perasaan ini? Apatah lagi apabila perasaan cinta yang berada di luar lingkup perkahwinan menyebabkan seseorang itu lalai. Solat tiada kekhusyukan kerana teringatkan pada si dia. Semoga sesiapa yang hampir dan telah terjebak bermujahadah, muhasabah diri, benarkah tindakan yang dilakukan. Muqarrabahlah (mendekatkan diri dengan Allah) supaya dapat mengekang perasaan yang lahir dalam hati itu.

Jauh ana meleret bukan? Apapun, persoalan cinta ini tidak akan tamat, kerana sentiasa ada generasi, umat Nabi Muhammad S.A.W yang lahir di muka bumi sehingga akhirat kelak.

Kadangkala kita terlupa siapa diri kita yang sebenarnya, sujud di atas tikar menyembah Ilahi, di kala selesai hilang rasa cinta Rabbani. Keredhaan yang dicari tersangkut di celah ranting kehidupan kerana hidup penuh dengan dosa dan maksiat, kosong daripada ketaatan.
~ Bicara Sufi ~

1 Comments:

KelawarHijau said...

Kalau niat, TERniat nak buat sesuatu untuk Islam, komfirm akan diuji. Soalan 'Ada ka orang baca', 'Apa hala tuju blog?' kadang membina, kadang sengaja untuk membunuh. Bak kata Ali RA, orang yang bijak adalah orang yang menjauhi kejahatan. Tapi yang lebih bijak adalah yang dapat mencari hikmah dari kejahatan itu..