Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Ihsan Dalam Lagenda 1:30 PM

Ihsan yang menjadi lagenda dalam hikayat keburukan dan kefakiran.

"Ihsan itu ialah hendaklah kamu menyembah Allah seolah-olah kamu melihat-Nya. Sekiranya kamu tidak melihat-Nya sekalipun, maka sesungguhnya Allah tetap melihat kamu." Hadis Riwayat Muslim.

Apakah ihsan?

Ihsan ialah berbuat baik atau berbuat sebaik mungkin. Manakala dalam pengertian istilah, ihsan dapat didefinisikan sebagai ajaran atau konsep yang mendukung etika kerja yang baik.

Hmm... mari kita selusuri sedikit tentang ibadat kepada Allah, adakah Rukun Islam itu sahaja yang termasuk dalam ibadat kepada Allah yang Maha Esa?

Ibadat kepada Allah terbahagi kepada dua jenis iaitu ibadat khusus dan ibadat umum. Solat lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, dan mengeluarkan zakat merupakan antara ibadat khusus yang utama, ditentukan cara dan syaratnya.

Apakah pula ibadat umum?

Ibadat umum termasuklah semua kegiatan hidup kita yang kita lakukan setiap hari. Andainya semua dapat kita aturkan sebagaimana yang Allah kehendaki, maka ia akan menjadi ibadat di mana kita akan diberi pahala. Sebaliknya andai kita cuai dalam mengatur hidup, tidak mengikut syariat, maka berdosalah kita. Menuntut ilmu, bekerja mencari rezeki, dan berpolitik adalah contoh ibadat umum yang dapat kita laksanakan dalam kehidupan kita.

'Work at work.'

Kata-kata ini merupakan antara seratus kata-kata nasihat dalam sebuah buku Inggeris, 100 Action Principles. Apakah yang dapat kita faham daripada kata-kata ini?

Kerja di tempat kerja. Bukan sambil lewa, mengambil mudah semua perkara, memandang remeh masa kerja yang kita lakukan. Bagaimana dengan rezeki yang kita perolehi andai tiada kejujuran dan amanah dalam kerja yang kita lakukan? Pasti hilang keberkatannya, bukan?

Dengan ihsan, kita bawa etika kerja yang baik. Indahnya Islam yang syumul, melengkapi kehidupan kita sebagai muslimin dan muslimat, memberi panduan dalam kita mengerjakan ibadat khusus dan umum. Beruntunglah kita andai kita sentiasa muhasabah diri, koreksi diri, membaiki dan menambah potensi diri.


Namun begitu sebagai manusia biasa, insan lemah di sisi Allah, adalah lumrah perasaan malas datang menguasai diri. Oleh itu, bermujahadahlah melawan anasir-anasir ini daripada menguasai diri. Jangan biarkan ia menjadi raja kerana ada pendapat yang mengatakan malas itu adalah dosa. Mengapa?

Apabila malas, pasti segalanya menjadi serba tidak kena, tidak sempurna. Sedangkan, kita dituntut untuk menyempurnakan segala perkara yang kita lakukan.

Ahmad dah solat?

Belum lagi, umi.

Kenapa lambat solat pula ni?

Nantilah, malas nak bangun.

Sekiranya malas itu terus menguasai Ahmad, pasti solat tidak didirikan. Bukankah dosa meninggalkan solat dengan sengaja?

Sekadar contoh, misalan ringkas yang dapat diberi. Seperti mana yang pernah saya kongsikan dahulu, terdapat pelajar yang malas menunaikan solat Jumaat. Lebih suka tidur di rumah daripada mendengar khutbah Jumaat di masjid kariahnya.

Astaghfirullahal azim... semoga Allah mengampunkan segala dosa, kelalaian dan keterlanjuran kita.

Ihsanlah kita pada setiap kerja yang kita lakukan. Jangan biarkan ia hilang, menjadi lagenda dalam hikayat kehidupan kita. Jangan biarkan ilmu yang kita ada terbiar tanpa amal, menjadikan kita fakir di akhirat kelak tatkala menanti hisab di Padang Mahsyar.

Astaghfrullahal azim... ya Allah, ampunkanlah hamba-Mu ini...

2 Comments:

Qamar Munir said...

Alhamdulillah atas post ni saudari syazwani. Seronok membacanya namun masih perlu pada penambahbaikan

Shazwani Mazuki said...

syukran ya Qamar Munir..
ana faham,masih mencari rentak penulisan yang baik..apa yg ana tuliskan adlh apa yg ana mampu..di luar sana,terdapat ramai lg penulis yg lbh baik dan mantap ilmunya..
wallahualam.