Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Selamat Tinggal 2010 9:29 PM

31 Disember 2010. Tinggal beberapa jam sahaja lagi untuk 2010 melabuhkan tirainya. 2011 pula bakal menjelma bersama berjuta harapan bagi sesiapa yang sentiasa memperbaharui azamnya. Tanyalah pada sesiapa sahaja, pasti ada azam, impian dan keinginan yang mahu diraih atau dicapai dengan jayanya.



1 Muharam 1432H lalu yang telah kita sambut bersama doa awal tahun adalah satu landasan untuk kita turut berhijrah dan membina azam atau membuat perubahan baru dalam kehidupan. Usia yang bertambah hari demi hari mendekatkan kita dengan detik kematian. Betapa kerapnya malaikat maut melihat dan merenung wajah seseorang iaitu 70 kali dalam masa 24 jam. Andainya manusia sedar hakikat tersebut, nescaya dia tidak akan lalai mengingati mati.

Sebagaimana yang kita sedia maklum, ramai remaja yang membuat perancangan menyambut 'New Year 2011' bersama teman masing-masing. Hari ini, seorang jemputan dalam sebuah rancangan tengah hari di stesen televisyen terkenal mengatakan para remaja ini tidak boleh dihalang untuk bersuka-ria bersama teman-teman mereka. Namun pastinya sambutan yang ingin mereka lakukan tetap terhad dalam batas agama dan norma masyarakat setempat.

Dalam merenung 1432H yang telah hampir sebulan disambut oleh kita, pastinya pelbagai perkara telah terjadi. Di mana kejayaan kita, di mana kegagalan kita. Muhasabah dan koreksi diri itu harus sentiasa dilakukan agar kita menjadi insan yang lebih baik daripada sebelumnya. Jika sebelum ini kita adalah seorang pemarah, maka berubahlah untuk menjadi seseorang yang lebih sabar.

Berbicara tentang sabar, kesabaran itu harus meliputi empat tindakan, iaitu:
  • tabah dan tekun dalam mengerjakan taat atau ibadat kepada Allah
  • menahan diri daripada melakukan maksiat atau kemungkaran
  • memelihara diri daripada dipukau oleh godaan dunia, nafsu dan syaitan
  • tenang atau teguh hati menghadapi cubaan atau musibah
Sabar yang demikian itu adalah suatu tuntutan dalam agama dan merupakan satu ibadah, malah segala ibadat itu didirikan di atas sabar, kerana dalam mengerjakan ibadat itu kita terpaksa menanggung kepayahan dan pengorbanan. Dalam segala lapangan juga, kita perlu bersabar dan menangani segala kesukaran dan rintangan yang dihadapi. Orang yang gagal bersabar tidak akan tercapai matlamat dan manfaat ibadatnya.
[Bahan tazkirah]


Buka buku baru dan tutup kisah negatif yang lama. Apa yang baik, kita tingkatkan kebaikannya. Apa yang buruk, kita tinggalkan dan benam dalam-dalam. Selamat datang 2011.

Dalam mengenang kisah hidup silam
Ku sedar dari kesilapan lalu
Tuhan beratnya dosa-dosaku
Masihkah ada ampunan buatku

Tuhan...Dalam menempuh hidup ini
Banyaknya dugaan datang menguji
Tuhan...Ada yang dapatku gagahi
Dan ada yang gagal kuhindari

Tuhan...Dosaku menggunung tinggi
Tapi taubatku tak ku tepati
Tuhan...Rahmat-Mu melangit luas
Terlalu sedikit ku bersyukur

Kini ku kembali pada-Mu
Mengharap maghfirah dari-Mu
Mogakan terampunlah dosa-dosaku
Biarpun ujian melanda
Ku tetap berkasih pada-Mu
Kerna ku yakin kasih-Mu
Kekal tiada sudahnya...
[Epilog Silam, Haikal]

2 Comments:

Helme Zulkipli said...

Salam...

terdapat dua perkara yang boleh kita imbas kembali dengan datangnya tahun baru ini. Biarpun dalam kalendar Hijrah mahupun kalendar Masihi.

kedatangan 1 Muharram 1432 telah membuatkan kita perbetulkan semula iltizam dan niat serta mempertingkatkan keazaman kita dalam menempuhi ujian yang bakal dilalui sepanjang tahun 1432H tersebut. ia adalah suatu proses yang biasa kita lakukan iaitu 3B-Buka Buku Baru.

manakala kedatangan 1 Januari 2011 pula akan membuatkan kita mengimbas kembali apakah manifesto yang kita lakarkan pada 1 Muharram 1432 yang lalu sedang berjalan di dalam landasannya atau tidak.

Seandainya masih belum bermula sedikitpun manifesto kita yang terlafaz pada 1 Muharram di saat 1 Januari menjelang, pasti ada yang tidak kena dengan 'Kerajaan Perpaduan' antara 'Akal' dan 'Hati' kita.

Fikirkan kembali apakah 'Kerajaan Akal' telah melompat parti ataupun 'Kerajaan Hati' yang mengkhianati janji.

Walau apa pun hasilnya, ia tetap berpaksikan pada keimanan kita sendiri. Semuanya Dari Dalam Diri.

Wassalam...

Shazwani Mazuki said...

Wassalam..
syukran saudara Helme..
bingkisan kata-kata saudara membuatkan saya berfikir..dalam Kerajaan Perpaduan yang diwakili Akal dan Hati, yang manakah lebih banyak memonopoli diri..
Semoga Hati sentiasa suci dalam memandu diri dan Akal tidak dikaburi kabus emosi..