Asma ul-Husna

Hari Ini

Habib Albi

Habib Albi

Nikmat Allah

Nikmat Allah

Sahabat

Sahabat

Ukhwah

Ukhwah

Sahabat Iqra'

Sahabat Iqra'

Islam Inside

Islam Inside

Knowledge Seeker

Knowledge Seeker

Followers


Bahagia dan Membahagiakan 8:04 PM

Bahagia. Suka. Damai dirasa.

Bagaimana membina hati yang bahagia? Tenangnya datang dengan damai dan tenteram. Tanpa sukar dan susah.

Ironinya, menjadikan diri bahagia juga bukanlah suatu perkara yang mudah. Kadang-kadang dalam musibah itu, bahagia tetap kita rasakan.

Bagaimana? Pelikkah? Janggal barangkali untuk mereka yang ditimpa musibah merasa bahagia. Ya, bagaimana pula kita rasa bahagia andai orang yang kita sayang mendapat musibah, ditimpa kecelakaan dan dirundung kesedihan.

Namun, bukanlah itu maksud sebenar kata-kata ini. Kita bahagia, kerana dapat berkongsi rasa dan perasaan dengannya. Menjadi pendengar yang setia, memberi semangat dalam kekuatan kata-kata nasihat.

Benar kata pepatah, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Gunakan moto Ustaz Hasrizal, ‘Erti Hidup dalam Memberi’ dalam menjadi seorang insan yang bahagia dan membahagiakan. Kita memberi dengan senyuman, nasihat bahkan kritikan kerana itu juga tanda kita sayang dan kasih, enggan orang yang kita kenal hati dan budinya terjebak dalam perkara yang tidak diingini.

Selain itu, kita juga dapat memberi dengan mendengar setiap luahan hati dan perasaannya. Lend a shoulder to cry if that person need too, to release her/his feeling.


Ada satu mesej yang pernah saya terima, menjadikan saya sentiasa berjaga-jaga dalam tingkah-laku dan adab.

...Semoga terus menjadi anak yang menyenangkan hati mak dan abah...’ Amin.. insyaAllah...

Orang-orang yang sentiasa menyediakan dirinya untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan daripada Allah. Orang yang insaf dan sedar setelah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemulian daripada Allah juga.

Nasihat Luqman al-Hakim kepada anaknya ini harus dijadikan peringatan agar kita sentiasa berlapang dada dalam memberi dan menerima nasihat serta kritikan.

Selalulah baik tutur kata dan halus budi bahasamu serta manis wajahmu, dengan demikian engkau akan disukai orang melebihi sukanya seseorang terhadap orang lain yang pernah memberikan barang yang berharga.

Mari! Kita bina diri menjadi insan yang bahagia dan membahagiakan.